Monday, May 2, 2011

ayam goreng?

***
sendiri di sudut restoran itu, dia menikmati ayam goreng yang baru dipesannya sambil menaip sesuatu pada smart-phonenya. mungkin dia orang kaya. mungkin saja, kerana orang miskin tak mungkin mampu untuk menikmati ayam goreng disitu, apa lagi memiliki smart-phone dengan logo buah apel yang telah dimakan sedikit itu. setelah beberapa waktu, dia pun meninggalkan restoran itu

***
meja di sudut restoran itu baru saja ditinggalkan oleh pelanggan tadi. kini tiba waktu untuk dia melakukan kerja rutinnya di restoran itu. pinggan kotor dibawa ke tempat cucian, gelas kertas terpakai dibuang ke tong sampah, dan meja dibersihkannya untuk ditempati oleh pelanggan seterusnya. dari 3 ketul potongan ayam goreng yang dipesan, hanya kurang lebih 1 1/2 yang dimakan. sayang sekali. mungkin tidak apa bagi mereka yang kaya. mungkin. kalau lapar, beli lagi. kalau dah tak mahu makan, buang atau tinggalkan saja. yang penting mungkin bagi yang kaya, mereka bayar untuk itu semua. kalau besok ingin makan, datang saja lagi ke restoran itu. duit bukan masalah bagi mereka orang kaya, yang mungkin saja tak pernah merasa kelaparan.

dia dengan hati-hati mengasingkan potongan ayam yang masih boleh dimakan. disimpannya di dalam sebuah bekas. bekas-bekas berisi sisa makanan para pelanggan, namun masih layak untuk dimakan. seperti hari-hari lainnya, bekas-bekas itu tak pernah kosong, sentiasa saja berisi penuh. dia sengaja melakukan ini semua, walaupun tak termasuk dalam deskripsi pekerjaannya. kebiasaan, sisa-sisa makanan ini dibuang saja sebelum pinggan-pinggan kotor tadi dicuci. tapi alangkah sayangnya...

***
malam itu, seorang lelaki tua menunggu di belakang restoran ayam goreng itu. miskin orangnya. bekerja sebagai pengumpul barang-barang yang boleh dikitar semula. namun dia tak kisah itu semua. yang penting dia masih dapat hidup dengan usahanya sendiri. dan dapat memberikan kebahagiaan kepada orang lain, itulah yang terpenting baginya...
akhirnya pekerja restoran ayam goreng itu keluar untuk menemuinya, sambil membawa beberapa bekas berisi sisa-sisa makanan yang masih layak untuk dimakan tadi. dia menerima dengan senyuman, mungkin kerana gembira dan senang hati. pekerja restoran tadi pun tersenyum sama. senang hati melihat si tua tersenyum. bertukar ucapan terima kasih, dia pun berlalu pergi...

***
di lorong gelap dan kotor itu, kawanan budak jalanan sedang bermain kejar-kejaran, sementara menanti sesuatu. mereka tetap ceria, walau hidup seperti tak bermurah hati kepada mereka. duit? mereka memang miskin, tapi bukan jiwa mereka. mereka tak meminta banyak. yang penting dapat meneruskan hidup, walau kadang sukar untuk di mengerti. makan, pakaian, seadanya.
mereka tiba-tiba berlari ke arah yang sama, sambil ketawa gembira, ada yang menjerit juga. yang ditunggu telah tiba. si tua miskin dengan bekas-bekas berisi sisa makanan tadi. mereka duduk bersama di bawah cahaya lampu jalan di lorong itu, sambil menikmati bersama ayam goreng tadi... itulah nikmat bagi mereka. mereka tetap bersyukur, kerana mereka mengenal erti lapar, dan kemiskinan...
***

ini bukan cerita aku. kawan aku ceritakan kat aku over a lunch pasal ni. dia kata dia pernah tgk satu short movie dari filipina tentang cerita ni, dan mendapat anugerah filem ke2 terbaik dalam festival filem apa ntah. cerita dia mudah, tapi banyak perkara boleh belajar dari cerita ni. aku tak tau tajuk dia apa, so tak dapat bagi reference. kalau ada yang tau, share lah dgn aku :-)


1 comment:

hana said...

http://www.youtube.com/watch?v=QjmrUHvn6AA